Horst Hrubesch Punya Gagasan Lain Usai Olimpiade, Belum Sepenuhnya Pensiun

Layar Info Podium TakTik

Fokuskini – Setelah tim nasional Jerman secara mengejutkan tersingkir dari babak grup di Piala Dunia Wanita FIFA 2023, Horst Hrubesch mengambil alih kendali kepelatihan untuk kedua kalinya dan membantu menginspirasi peningkatan potensi peluang.

Hasil yang paling menonjol, ia membawa mereka finis di posisi ketiga di turnamen UEFA Women’s Nations League, yang mengamankan kualifikasi untuk lolos ke arena Olimpiade di Paris, Prancis tahun ini.

Hrubesch pastinya berusaha memanfaatkan pengalaman beliau yang luar biasa untuk membawa Jerman meraih medali di Prancis, seperti yang ia lakukan saat melatih timnas putra di Olimpiade Rio 2016, dimana Jerman membawa pulang medali perak di Brasil, dan timnas putri meraih medali emas. Dengan harta kekayaan bakat yang dimiliki Hrubesch, gelar Olimpiade kedua tampaknya menjadi target realistis bagi Jerman di Paris 2024. Meskipun ia akan menyerahkan tanggung jawab kepelatihan nantinya kepada Christian Wuck setelah arena Olimpiade, Hrubesch menegaskan bahwa bahkan di usianya yang ke-73, ia saat ini belum memikirkan untuk pensiun.

Menjelang turnamen, FIFA.com bertemu dengan mantan striker tersebut untuk membahas metode kepelatihannya, pengalamannya di Olimpiade 2016, dan lansekap sepakbola wanita.

FIFA.com: Anda lolos ke Paris 2024 dengan mengalahkan Belanda di perebutan tempat ketiga UEFA Nations League. Seberapa pentingkah hal itu bagi tim?

Horst Hrubesch: Kami benar-benar membalikkan keadaan. Kami mendominasi pertandingan melawan Belanda, meski jelas-jelas berada dalam tekanan. Saya tahu apa artinya ikut serta dalam Olimpiade bagi mereka, dan tidak hanya memastikan bahwa kami pergi ke Paris, tetapi kami juga memenangkan empat pertandingan berikutnya dalam kualifikasi Kejuaraan Eropa.

Anda meraih medali perak bersama timnas putra Jerman di Rio 2016. Apa yang membuat Olimpiade begitu istimewa. Lalu bagaimana rasanya kembali ke Olimpiade?

Saya bersyukur atas kenyataan bahwa sudah mengalaminya. Saya tidak pernah berpikir bahwa saya akan kembali tetapi para pemain timnas putri fokus pada hal itu. Baiklah, kalau begitu harus lolos. Saya senang kami berhasil mencapainya, dan sekarang kami perlu bekerja untuk mencapai satu tujuan.

Menurut Anda, apa tren sepak bola wanita saat ini?

Di Kejuaraan Eropa di Inggris (tahun 2022), kami melihat terjadi peningkatan yang nyata. Banyak negara menjadi lebih kuat selama bertahun-tahun, dan hal utama yang berubah adalah kesadaran fisik. Kecepatannya juga berubah, dan saya pikir kami sudah mencapai level tinggi.

Level keseluruhan seperti apa yang Anda harapkan di Olimpiade?

Di Olimpiade Rio, saya melihat betapa besarnya penghargaan atas diadakannya turnamen ini. Anda selalu mendengarnya – semua orang ingin pergi ke sana. Saya mendapat kesan bahwa (kaum) perempuan melihatnya sebagai hal utama yang ingin mereka capai. Karena kualifikasi setiap empat tahun sekali sangatlah sulit, ini dipandang sebagai hal yang penting. Namun turnamennya sendiri sangat padat dan Anda harus bermain setiap tiga hari. Dan dengan suhu di Prancis yang seringkali mencapai 30 derajat atau lebih, hal ini akan menjadi tantangan besar.

Akankah targetmu membawa pulang medali?

Ya, tentu saja. Dulu kasusnya adalah ‘bukan kemenangannya, tapi keikutsertaannya’. Namun ketika Anda sudah menghabiskan waktu lama untuk mencapainya, maka Anda hanya perlu berusaha untuk mendapatkan salah satu medali tersebut. Lagipula, ini baru enam pertandingan! Saya sudah mencoba memasukkan hal itu ke dalam kepala para pemain. Itu harus menjadi harapan pribadi mereka. Itu dimulai ketika mereka masih kecil, perempuan atau laki-laki. Anda selalu ingin membidik lebih tinggi. Bundesliga, lalu bermain di timnas, lalu menjuarai Piala Eropa atau Piala Dunia. Mengapa bukan Olimpiade? Jika kami mendapat kesempatan, kami akan melakukannya.

Anda akan menyerahkan kendali tim kepada Christian Wuck setelah Paris 2024. Apa langkah Anda selanjutnya?

Saya sebenarnya tidak akan pensiun. Saya punya ide lain dan itu tidak hanya melibatkan sepakbola. Selama saya relatif sehat dan masih bisa melakukan sesuatu, maka saya akan melakukannya. Aku bukan tipe orang yang berdiam diri di rumah, duduk di sofa atau di bangku taman dan menunggu Tuhan datang dan menepuk bahuku. Masih banyak hal yang bisa kita alami di dunia ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

sixty − = fifty five