As I Lay Dying Kembali dengan Singel Baru Lainnya

Galeri Seni Layar Info Muziek! Podium Video Opsi

Fokuskini – Menyusul pujian dahsyat dan kejutan perilisan singel baru pertama mereka, “Burden” setelah lima tahun nihil karya, metaller nominasi Grammy As I Lay Dying kembali dengan singel baru lainnya.

Ya, bertepatan dengan dimulainya tur utama konser mereka di California Utara, Amerika Serikat, singel baru “The Cave We Fear To Enter” tersedia untuk streaming sekarang melalui Napalm Records, dan tampil dengan video musik yang disutradarai oleh Tom Flynn.

Konsep lirik di balik “The Cave We Fear To Enter” dimulai dengan ide dari pemain bass/vokalis Ryan Neff, yang menginspirasi vokalis Tim Lambesis untuk mengembangkan pesan lirik lebih jauh. Dimulai dengan lagu balada sebelum berubah menjadi karya metalcore melodi yang emosional.

Seperti juga “Burden”, lagu baru ini diproduseri bersama oleh gitaris Phil Sgrosso dan Hiram Hernandez, dan dipadu Aaron Chaparian, dan master oleh Ted Jensen.

Lambesis dalam keterangannya menyatakan tentang The Cave We Fear To Enter, “Ini adalah pertama kalinya saya menulis lirik berdasarkan ide yang dimulai oleh rekan lain di band.”

“Terkadang ketika kami mencoba melodi yang berbeda, untuk sementara kami akan menggunakan kata-kata yang kebetulan cocok sebagai pengganti. Tapi di lagu ini, Ryan memilih kata-kata yang menurutnya mewakili apa yang telah dia proses menjelang demo.”

“Rasanya tepat bagi saya untuk membiarkan ekspresi terapeutik itu tetap di tempatnya, gambaran sebuah gua tempat Anda menghadapi ketakutan yang muncul di benak saya. Meskipun saya hanya mengetahui sedikit tentang karya mitolog Joseph Campbell, gambaran tersebut mengingatkan saya pada kutipannya yang saya ingat dan gunakan sebagai inspirasi juga,” ungkapnya pula.

Sgrosso menambahkan, “‘The Cave We Fear To Enter’ mungkin menjadi salah satu lagu kami yang paling penuh petualangan hingga saat ini. Kami keluar dari banyak kebiasaan lama dan gerakan formula untuk menciptakan sesuatu yang menyentuh banyak elemen emosional yang belum kami miliki yang dieksplorasi begitu dalam. Sejak awal, ini langsung menjadi favorit bagi kita semua.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

+ three = twelve