Olivier Giroud Yakin Pindah ke Milan dengan Izin Tuhan

Fokuskini – Striker usia 34 tahun, Olivier Giroud menjelaskan dalam keterangannya tentang mengapa dirinya beranggapan sudah waktunya untuk meninggalkan klub sepakbola elitis London, Chelsea FC. “Tuhan ingin saya menandatangani kontrak dengan AC Milan. Ini adalah salah satu klub terbesar di dunia, dan saya sangat percaya pada tugas baru ini.”

Pemain internasional asal Prancis itu selanjutnya berkomentar begini: “Ketika saya masih muda, saya menonton pertandingan Milan dengan Andriy Shevchenko, dan dia kemudian menjadi teman baik yang saya mintai nasihat untuk masa depan,” ungkap Giroud.

“Merupakan suatu kehormatan bagi saya untuk berada di klub di mana begitu banyak bintang hebat telah bermain, dan juga berbicara dengan Paolo Maldini secara emosional.”

Seperti diberitakan Football Italia, Giroud mewarisi jersey Nomor 9, yang terkenal pembawa sial sejak pensiunnya Pippo Inzaghi, dengan banyak pemain pemakainya yang gagal mencetak gol reguler.

“Saya tidak percaya takhayul, nomor kostum tidak bisa mengubah cara saya bermain. Striker seperti Inzaghi, Marco van Basten dan Jean-Pierre Papin mengenakan jersey ini untuk Milan, tapi saya tidak merasakan tekanan,” jelasnya.

Giroud baru saja memenangkan Liga Champions musim ini bersama Chelsea. “Saya memenangkan banyak trofi di setiap klub yang pernah saya kunjungi, dan ingin melakukan hal yang sama di Milan. Saya memiliki tujuan dalam pikiran saya, tetapi saya tidak ingin mengungkapkannya, jika tidak, akan ada terlalu banyak tekanan. Anggap saja tujuan akhir saya adalah untuk menang bersama Milan.”

“Waktunya telah tiba untuk meninggalkan Chelsea, dan menemukan kompetisi liga pengganti di Serie A, Italia. Tuhan ingin saya bermain untuk Milan. Ini adalah salah satu klub terbesar di dunia, dan saya sangat percaya dengan tugas baru di sini.”

Giroud akan berusia 35 bulan depan, tetapi selalu muncul dengan gol-gol penting ketika dipanggil memperkuat skuad, baik untuk Chelsea dan Prancis.

“Usia saya tidak berarti apa-apa. Zlatan Ibrahimovic beberapa tahun lebih tua dari saya, tapi ini semua tentang mentalitas Anda. Dengan motivasi yang tepat, Anda masih bisa mendorong dengan keras,” pesan striker yang telah membuat dampak besar pada debutnya. Mencetak gol dengan sentuhan pertamanya saat bermain imbang 1-1 dengan OGC Nice terkait laga persahabatan pramusim.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *