Resmi Edarkan Video Musik “Age Of Machine”, Greta van Fleet Siapkan Album Kedua

Fokuskini – Greta van Fleet, kelompok band pemenang penghargaan Grammy tahun lalu untuk Best Rock Album (mini album From the Fires) bersiap merilis album studio keduanya, “The Battle At Garden’s Gate” pada 16 April 2021 melalui Lava/Republic Records.

Video musik resmi untuk singel terbaru, “Age Of Machine” disutradarai oleh mereka sendiri yakni saudara sekandung Kiszka; Josh (vokalis), Jake (gitaris) dan Sam (bassis) serta drumer Danny Wagner dengan dukungan Matthew Daniel Siskin yang menyajikan panorama alam semesta baru yang penuh dengan simbolisme, terbuka untuk interpretasi dengan bisikan refleksi modernisme.

Video pada bagian lain membahas keindahan yang runtuh di sekitar kita, tetapi meninggalkan makna akhir bagi pemirsa – apakah narasi itu difokuskan pada iklim, industrialisme, keintiman, kepercayaan diri, tradisi, kemanusiaan itu sendiri, atau sebaliknya. Evolusi yang berani dari debut album studio rilisan tahun 2018 “Anthem Of The Peaceful Army.”

Greta van Fleet menuangkan semua yang mereka alami ke dalam lagu-lagu barunya. Musiknya mencerminkan pertumbuhan spiritual dan intelektual mereka, kesadaran yang meningkat soal ketidaksetaraan yang melanda dunia modern, dan empati yang mendalam atas apa yang dialami orang lain.

“Kami menyadari bahwa saat tumbuh dewasa, kami telah dilindungi oleh banyak hal, dan kami tidak menyadari banyak hal,” kata Wagner. “Dan kemudian kami terlempar ke dunia yang sangat luas ini, dan pada awalnya lumayan menghadirkan kejutan budaya. Namun saat kami mulai sering bepergian, bertemu wajah-wajah baru dan berbeda, serta mengalami budaya yang berbeda, definisi kami tentang normal berubah.”

“Saya kira semuanya telah berubah kecuali apa yang membuat kita berada di sini sejak awal,” tambah Sam Kiszka. “Segala persepsi kita tentang dunia, persepsi tentang kehidupan itu sendiri, apa artinya menjadi artis musisi, apa artinya menjadi bagian dari masyarakat yang indah dan menawan. Kita telah memperoleh pemahaman yang lebih luas tentang mengapa kita semua ada di sini.”

Secara umum, pilihan aransemen di album “The Battle At Garden’s Gate” adalah luas dan santai, memberikan dinamika musik yang menyenangkan, karena band ini menyentuh semua gaya rock ‘n’ roll.

“The Battle At Garden’s Gate” adalah sinematik, menangkap energi menakjubkan dari adegan pertarungan yang mengasyikkan atau hasrat membara dari protagonis heroik yang merenung dan menyelamatkan hari.

Menggambarkan bahwa semua personel Greta van Fleet sedang membuka jalan bagi musisi generasi baru — yang menggunakan elemen dasar rock ‘n’ roll untuk membangun cetak biru sonik yang sama sekali baru.

Direkam di Los Angeles bersama Greg Kurstin (Foo Fighter, Paul McCartney), album ini ambisius dan ekspansif, ditandai dengan perjalanan epik seperti singel kedua, “Age Of Machine”, yang dirilis kemarin.

“Ada banyak evolusi diri yang terjadi selama penulisan album ini yang dipicu oleh pengalaman yang saya miliki, pengalaman yang kita semua miliki, sehingga banyak kontemplasi terjadi,” kata Josh, sementara Jake menambahkan, “Ini mencerminkan banyak hal dunia yang telah kita lihat, dan saya pikir itu mencerminkan banyak kebenaran pribadi. Apa yang Josh lakukan sangat baik dengan lirik adalah menceritakan kisah kuno dengan aplikasi kontemporer.” (dari berbagai sumber)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *