Menhub Dukung “Program Bangga Berwisata di Indonesia”

Agenda Baru LEISURE TIME MOMENTUM Podium

Fokuskini – Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menyatakan berkomitmen membangun infrastruktur sarana dan prasarana transportasi di destinasi wisata, untuk mendukung program bangga berwisata di Indonesia.


Hal ini disampaikan Menhub saat hadir dalam kegiatan pameran “Di Indonesia Aja Travel Fair (DIATF)” yang diselenggarakan Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) di Jakarta, Jumat (19/5/2023).

“Kami terus berkomitmen dalam membangun, meningkatkan peran, serta menghubungkan berbagai destinasi pariwisata, yang kelak akan menjadi sumber pendapatan bukan saja bagi negara, tetapi juga bagi pemerintah daerah, serta masyarakat setempat,” ujar Menhub.

Menhub menjelaskan, dukungan pembangunan infrastruktur transportasi telah dilakukan di kawasan Destinasi Wisata Super Prioritas 5 Bali Baru.

Sejumlah infrastruktur yang telah dibangun diantaranya yaitu membangun 13 titik pelabuhan penyeberangan di Danau Toba, pembangunan jalur Kereta Api Bandar Udara Yogyakarta International Airport–Kulonprogo, Pembangunan jalur KA Solo Balapan Bandara Adi Soemarmo, Pembangunan Pelabuhan Gili Trawangan, Peningkatan fasilitas di Pelabuhan Likupang, dan Pengembangan Wisata Labuan Bajo.

“Presiden (Joko Widodo) selalu berpesan, buatlah infrastruktur yang delivered, artinya berguna bagi masyarakat. Pariwisata adalah salah satu kegiatan yang paling penting untuk kita dukung. Oleh karenanya ,kolaborasi antar Kementerian dan swasta penting. Saya sangat apresiasi acara ini. Semoga apa yang kita laksanakan ini bermanfaat untuk bangsa,” harap Menhub.

DIATF merupakan salah satu implementasi dari pelaksanaan Program Bangga Berwisata di Indonesia yang menghadirkan paket-paket wisata menarik untuk mempromosikan pariwisata Indonesia, serta sebagai ajakan agar masyarakat Indonesia memilih berlibur di dalam negeri dan lebih mencintai destinasi wisata di Indonesia sekaligus mendorong pariwisata di berbagai daerah.

Di tahun ini, Kemenparekraf menargetkan perjalanan wisatawan nusantara sebesar 1,2 hingga 1,4 miliar pengunjung atau meningkat dua kali lipat dari tahun lalu. Sementara jumlah wisatawan mancanegara di Indonesia ditargetkan sebesar 8,5 juta orang. Dengan pergerakan ini, potensi pendapatan pariwisata untuk negara bisa mencapai Rp 3.281 triliun sepanjang tahun 2023.

“Kita sangat optimistis dapat mencapai target tersebut. Kita harapkan kedepannya bisa lebih berkolaborasi bersama untuk mengangkat pariwisata Indonesia,” sebagaimana dikatakan Wakil Menteri Parekraf Angela Tanoesoedibjo.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

91 − eighty four =