Cuma Pilek, Flu, atau COVID-19?

Fit Afiat LEISURE TIME MOMENTUM Podium

Fokuskini – Para ahli mengatakan tes pengujian adalah cara terbaik untuk menentukannya, karena gejala penyakit dapat menjadi tumpang tindih mengidap di tubuh Anda.

Virus yang menyebabkan pilek, flu, dan COVID-19 menyebar dengan cara yang sama — melalui tetesan dari hidung dan mulut orang yang terinfeksi. Dan mereka semua dapat menyebar sebelum seseorang menyadari bahwa mereka terinfeksi.

Waktunya bervariasi ketika seseorang dengan salah satu penyakit akan mulai merasa sakit. Beberapa orang yang terinfeksi virus korona tidak mengalami gejala apapun, tetapi masih memungkinkan bagi mereka untuk menyebarkannya.

Batuk, demam, kelelahan, dan nyeri otot umum terjadi pada flu dan COVID-19, kata Kristen Coleman sebagai asisten profesor peneliti di Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Maryland. Gejala khusus untuk COVID-19 termasuk hilangnya rasa atau bau.

Pilek biasa, sementara itu, cenderung lebih ringan dengan gejala termasuk hidung tersumbat dan sakit tenggorokan. Demam lebih sering terjadi pada flu. Tetapi ada kemungkinan untuk terkena flu dan COVID-19 pada saat yang bersamaan, yang oleh beberapa orang disebut “flurona.”

“Koinfeksi dalam bentuk apa pun bisa menjadi parah atau memperburuk gejala Anda sama sekali,” kata Coleman. “Jika kasus influenza terus meningkat, kita dapat berharap untuk melihat lebih banyak jenis koinfeksi virus ini dalam beberapa minggu atau bulan mendatang.”

Dengan banyak gejala serupa yang disebabkan oleh ketiga jenis virus, tes pengujian tetap menjadi pilihan terbaik untuk menentukan mana yang mungkin Anda idap.

Pengetesan di rumah untuk flu tidak tersedia secara luas seperti untuk COVID-19, tetapi beberapa apotek menawarkan pengujian untuk kedua virus secara bersamaan, catat Coleman. Ini dapat membantu dokter meresepkan perawatan yang tepat.

Laboratorium mungkin juga dapat menyaring sampel untuk berbagai virus pernapasan, termasuk virus flu biasa. Tetapi sebagian besar tidak memiliki kapasitas untuk melakukan ini secara rutin, terutama selama lonjakan COVID-19, kata Coleman.

Mendapatkan vaksinasi membantu mengurangi penyebaran virus. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat. mengatakan aman untuk mendapatkan suntikan atau booster flu dan COVID-19 secara bersamaan. (AP/yay)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

+ 26 = thirty five