Alex Lifeson (Rush) Teruskan Konsep Evolusi di Envy Of None

Agenda Baru Galeri Seni Layar Info LEISURE TIME MOMENTUM Muziek! Reka Gaya Video Opsi

Fokuskini – Envy Of None, grup band baru dari Alex Lifeson (Rush) bersama Andy Curran, Alfio Annibalini dan perempuan penyanyi Maiah Wynne, berkemas merilis album debut self-titled pada 8 April nanti melalui Kscope. Video musik resmi yang disutradarai Jaden D untuk singel kedua, “Look Inside” sudah dapat dinikmati di YouTube.

Curran yang memiliki soft spot untuk lagu “Look Inside”, sedikitnya bercerita kepada Blabbermouth “Saya berada di studio pada suatu malam, dengan headphone … beberapa gelas anggur merah,” yang memicu pikiran menyenangkan yang ia keluarkan lewat perangkat bas miliknya.

“Saya kencangkan nadanya, gandakan dan mainkan dengan alur drum yang sangat lambat dan kacau. Ada getaran stoner yang kentara. Itulah yang terjadi ketika Anda mencampur anggur dan bas… Misi tercapai!”

Pikiran awalnya adalah introspeksi. “Ini adalah proses yang terus-menerus, lambat dan menyakitkan. Gitar dan bas benar-benar menggerakkan unromantic dan berat yang saya rasakan ketika saya menulis lirik itu. Terasa seperti sedimen yang mencakup semuanya, dan itulah yang benar-benar saya sukai dari lagu ini.”

Lifeson sendiri tidak asing dengan konsep evolusi. Sebagai anggota dan pendiri Rush, ia dapat menjelajahi lebih banyak genre musik — membawa rock ke ketinggian progresif baru selama beberapa dekade, dan selalu dengan cara yang paling inventif.

Selama beberapa tahun terakhir, Lifeson telah berfokus pada proyek baru yang, tidak peduli seberapa baik Anda mengenal diskografinya melalui nama baru Envy Of None.

11 lagu Envy Of None — yang memantul di antara berbagai nuansa rock alternatif, eksperimental, dan synth — memberikan kejutan di seputar melodi yang gelap dengan kaitan pop kontemporer.

Singel pertama, “Liar” dirilis pada bulan Januari lalu. dengan cara yang lebih dekat dengan art rock yang lebih gelap dari Depeche Mode dan Nine Inch Nails.

“Maiah (sang penyanyi) menjadi inspirasi saya,” sambung Lifeson. “Dia mampu membawakan hal yang benar-benar baru melalui rasa melodinya di lagu-lagu seperti Liar dan Look Inside. Setelah mendengar vokalnya di lagu Never Said I Love You, saya merasa sangat bersemangat. memiliki inspirasi seperti itu bekerja dengan musisi lain. Ketika kami mengatakan dia spesial, itu karena dia benar-benar spesial,” pujinya.

“Salah satu hal favorit saya tentang lagu-lagu ini adalah keintimannya,” ungkap Wynne. “Itu membuat kami merasa berbeda dan lebih jujur. Ada beberapa lagu yang lebih berat juga, seperti Enemy, dan kemudian Kabul Blues yang terdengar sangat berbeda dari yang lainnya.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

seven + two =