Guardiola Tegaskan Pentingnya Peran Haaland untuk Kemenangan Man City

Agenda Baru Layar Info LEISURE TIME MOMENTUM Podium Saring Sepekan TakTik

Fokuskini – Pep Guardiola telah mengangkat tongkat komando bagi skuad Manchester City untuk lebih banyak mengumpan Erling Haaland, saat ia memaparkan penjelasan mengapa The Citizens masih terus buang-buang peluang untuk memainkan serangan ke depan demi membagi umpan ke striker mereka saat dijamu RB Leipzig.

Haaland kehilangan perannya dalam dua pertandingan terakhir versus Nottingham Forest dan Leipzig, dan melewatkan peluang-peluang awal yang bagus ketika mereka tampil dalam dua hasil imbang di laga tandang City.

Namun, meski paceklik gol dalam dua pertandingannya yang menuai kritik dari luar, Guardiola menegaskan dia tidak memerlukan metrik atau analisis sentuhan Haaland yang terbatas untuk menilai bagaimana kinerja strikernya.

Mengambil kesalahan apa pun dari Haaland, Guardiola mengatakan City (malah sebenarnya) perlu meningkatkan layanan mereka untuk nomor 9 mereka, daripada memintanya untuk lebih terlibat dalam gaya permainan mereka.

“Ini salah kami. Bukan Erling, Erling tampil impresif sepanjang musim. Ini bukan metrik, saya tidak butuh metrik,” kata Guardiola, kesal.

“Ketika saya menyelesaikan permainan, satu detik kemudian saya tahu apakah dia terlibat atau tidak dan siapa yang harus lebih terlibat atau tidak. Saya tidak butuh angka atau metrik, saya tahu persis. Itu tergantung pada kami, bukan pada Erling yang bergerak untuk diperhatikan dengan baik oleh kita.”

Haaland tampak frustrasi karena para pemain memilih untuk tidak bermain langsung dengannya di Leipzig, tetapi Guardiola mengatakan (semua) itu karena rencana permainan City daripada kesalahan Haaland.

“Di pertandingan terakhir, Anda benar [dia tidak cukup menyentuh bola] tetapi melawan Nottingham tidak, Arsenal tidak,” kata manajer itu, dikutip dari Manchester Evening News.

“Jangan membuat satu pertandingan seperti teori, karena Erling memiliki peluang di Nottingham di babak pertama dan kedua. Tapi tentu saja, kami harus dan akan berkembang. Kami membicarakannya berkali-kali dan itu akan terjadi. Striker adalah posisi tersulit di dunia karena mereka memiliki dua pemain yang hanya fokus padanya dan sekarang bagi Erling, mereka memiliki lebih banyak pemain, jadi tidak mudah untuk melakukan itu,” paparnya.

“Dalam periode saya di sini, striker yang kami miliki seperti Sergio (Aguero), Gabriel (Jesus), ketika kami memainkan striker yang tepat atau false-9 ataupun cara lainnya, berapa banyak bola yang mereka sentuh? Jadi saya tidak tahu, Saya tidak memiliki statistik tetapi selalu (permainan) kami tidak (sepenuhnya) memiliki ball striker.”

“Itu terjadi melawan Arsenal, karena Arsenal bermain man-to-man, Anda harus memainkan bola-bola panjang lebih banyak. Jadi proses kami lebih banyak dan tindakan terakhir ada di sana. Tetapi bahkan dengan itu kami harus selalu, satu mata di mana ia (berada), dimana ia akhir-akhir ini. Di pertandingan terakhir saya setuju dengan Anda, kami tidak melakukannya, saya katakan lebih banyak kontrol, lebih banyak operan dari biasanya,” lanjut Pep.

“Saya tidak ingin membiarkan mereka menang. Benar-benar intens di babak pertama, di babak kedua kami sedikit turun, kami tidak tepat di langkah pertama dalam menekan setinggi-tingginya, dan itulah mengapa kami sedikit kesulitan. (Kami) bertahan lebih dalam dan kualitas yang mereka miliki, Leipzig selalu membuat Anda menderita. Tapi Anda benar, dalam pertandingan itu kami seharusnya lebih mencari (dimana) Erling tetapi di pertandingan sebelumnya saya tidak memiliki feeling (semacam) itu.”

“Tentu saja tidak apa-apa (jika Erling frustrasi), saya juga frustrasi, kadang-kadang Anda juga frustrasi dalam hidup Anda, bukan? Itu terjadi. Kebahagiaan terlalu ditaksir terlalu tinggi!” terangnya panjang lebar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

six + three =