Kanker: Penyebab Kematian Nomor 1, Dapat Perhatian Khusus

Fit Afiat LEISURE TIME MOMENTUM Podium

FokuskiniLayanan Kanker merupakan prioritas dalam transformasi sistem kesehatan di Indonesia. Salah satunya dengan memaksimalkan ketersediaan di 514 Kabupaten/Kota di Indonesia.

”Masing-masing pilar transformasi kesehatan memiliki sekitar 10-15 program, sehingga total kita punya kurang lebih 100 program dan salah satu prioritasnya adalah layanan kanker,” ujar Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin dalam keterangannya di Jakarta, menjelang akhir pekan.

Kanker sebagai penyakit penyebab kematian nomor satu di Indonesia perlu mendapat perhatian khusus.

Tidak hanya pada layanan kuratif dan rehabilitatif, Kementerian Kesehatan memprioritaskan layanan kanker melalui program promotif dan preventif, terutama pada skrining dan deteksi dini.

Saat ini, sistem kesehatan di Indonesia lebih mengarah pada upaya-upaya pencegahan daripada pengobatan.

Kementerian Kesehatan melalui skema Jaminan Kesehatan Nasional menjamin pembiayaan gratis untuk skrining 14 jenis penyakit di Puskesmas, salah satu diantaranya program layanan skrining kanker.

”Wujud implementasi transformasi layanan primer yakni melalui BPJS yang saat ini tengah mengalokasikan (dana) 9 Triliunan untuk pembiayaan layanan skrining yang di dalamnya termasuk untuk kanker,” tambah Menkes Budi.

Program berikutnya, Menkes Budi menyebutkan tengah menyiapkan 10.000 mesin ultrasound yang tahun ini akan dibagikan ke seluruh Puskesmas di 514 Kabupaten/Kota di Indonesia guna mencapai target deteksi dini penyakit kanker payudara.

Selanjutnya, program pemberian vaksinasi HPV secara gratis diberikan guna mencegah angka pengidap kanker leher rahim (kanker serviks) pada wanita.

Vaksin HPV diberikan kepada anak perempuan kelas 5 dan 6 SD. Tahun ini akan diberikan secara merata di 34 Provinsi di Indonesia.

Selain vaksinasi, Kemenkes juga tengah menyiapkan program percontohan untuk pemeriksaan kanker serviks menggunakan metode HPV DNA Test. Saat ini HPV DNA test dilakukan di lima kota di Provinsi DKI Jakarta yaitu Jakarta Pusat, Jakarta Selatan, Jakarta Barat, Jakarta Utara dan Jakarta Timur.

”Hal ini kita dilakukan karena kedepannya akan ada tambahan program pengembangan metode Genome Sequencing di 38 Laboratorium Kesehatan Masyarakat di Indonesia,” janji Menkes.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

+ sixty eight = seventy one