Saul Niguez Bekerja di Bawah Diego Simeone Lagi

Agenda Baru LEISURE TIME MOMENTUM Podium TakTik

Fokuskini – Selain striker Alvaro Morata yang justru terlihat berwajah bahagia usai masa peminjamannya diakhiri, Saúl Ñíguez mengaku, “Sejujurnya, saya merasa sangat baik, saya tidak sabar untuk kembali ke rumah dan mental saya dalam kondisi terbaik. Saya tidak sabar untuk melihat rekan satu tim di Atletico Madrid, untuk melihat pelatih dan bekerja di bawah Diego Simeone lagi.”

Terlepas dari kenyataan bahwa pemain berposisi central midfield ini tidak memiliki menit bermain yang diinginkan saat memperkuat skuad kota London, Chelsea FC di liga utama Inggris, “Saya pikir itu adalah pengalaman yang baik bagi saya untuk pergi pada saat mental saya tidak enak,” ungkapnya di situs resmi Atletico Madrid.

Namun ditegaskannya, “Chelsea membuatnya belajar tentang budaya baru, menjalani kehidupan baru, utamanya menghadapi masyarakat penggemar baru. Saya hanya bisa berterima kasih kepada semua orang di Chelsea atas kepercayaan mereka, dan kepada Atleti karena membuat jalan keluarnya lebih mudah. Saya pikir musim ini telah membantu saya untuk meningkat dalam banyak aspek, saya telah belajar banyak dan itu akan bagus untuk musim baru ini.”

Tahun ini akan berbeda karena ada Piala Dunia FIFA berlangsung di tengah musim kompetisi, dan itu berarti laga pramusim akan dikelola secara berbeda. “Saya menantikan untuk bekerja dengan fitness guru “Profe” Ortega, Dani, Pitillas, Zahínos… mereka adalah orang-orang yang bertanggung jawab atas persiapan fisik sehari-hari di Atleti, dan saya yakin mereka akan membawa kita ke level terbaik untuk kompetisi.”

Pada level individu saya hanya berharap untuk memberikan yang terbaik. Saya tahu bahwa saya berasal dari masa peminjaman di mana saya tidak punya banyak menit bermain, dan saya harus bekerja keras, bertahan dan membuat banyak pengorbanan untuk mendapatkan tempat utama di tim, sesuatu yang sangat mahal karena ada level yang sangat tinggi.

“Kami memiliki tim yang sangat kompetitif. Saya datang dengan banyak kerendahan hati, berpikir tentang bekerja dan membantu tim dengan cara apa pun yang saya bisa dan dari mana pun saya bisa. Saya benar-benar ingin menunjukkan bahwa, meskipun mengalami tahun yang rumit, sangat baik bagi saya untuk berkembang dan berkembang dalam banyak aspek, baik di olahraga sepakbola maupun urusan pribadi. Saya berharap kami terus seperti biasa, menjadi tim yang berjuang setiap pertandingan sampai akhir, yang tidak menyerah, bersaing di semua turnamen dan kami dapat memberikan banyak kegembiraan kepada publik penggemar kami.”

“Orang-orang menyukai Anda, karena Anda memberikan segalanya di lapangan, karena meskipun terkadang gagal berhasil untuk menang, mereka mengidentifikasikan diri dengan Anda, jika Anda memberikan segalanya, karena Anda adalah pemain di klub negara sendiri dan Anda merasakan hal yang sama seperti mereka.”

“Kami memiliki kasih sayang yang saling menguntungkan dan saya selalu sangat berterima kasih kepada mereka suporter atas dukungan mereka, terutama di saat-saat sulit, yang merupakan hal yang paling rumit.”

“Kami memiliki publik penggemar yang luar biasa, yang tidak pernah berhenti menyemangati skuad Atleti setiap saat. Lihat apa yang terjadi di leg kedua perempat final Liga Champions Eropa melawan Manchester City. Meski tersingkir dan mereka tetap bersorak setelah menit akhir dan bertepuk tangan untuk para pemain. Saya pikir itulah yang membuat mereka istimewa, dan itulah mengapa begitu banyak yang malah tidak bisa memahaminya.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

thirty nine + = forty two