“Nusantara Sehat”: Program Penugasan Khusus Nakes

Agenda Baru Fit Afiat LEISURE TIME MOMENTUM Podium

Fokuskini – Masih banyak Puskesmas di Indonesia yang masih kekurangan dokter dan tenaga kesehatan lainnya. Kementerian Kesehatan akan memenuhi kebutuhan dokter dan tenaga kesehatan di Puskesmas melalui program Penugasan Khusus.

Dirjen Tenaga Kesehatan drg. Arianti Anaya MKM dalam keterangannya mengatakan, penugasan khusus tenaga kesehatan merupakan pendayagunaan Nakes melalui penempatan sembilan jenis tenaga kesehatan prioritas di Puskesmas yang terdiri dari dokter, dokter gigi, perawat, bidan, tenaga farmasi, tenaga gizi, tenaga kesehatan lingkungan, tenaga kesehatan masyarakat/promosi kesehatan, dan ahli teknologi laboratorium medik.

”Penugasan khusus dilakukan melalui Nusantara Sehat dengan penempatan secara tim dan individual selama 2 tahun,” ujar drg Arianti di Jakarta, kemarin.

Nusantara Sehat secara tim merupakan pendayagunaan SDM Kesehatan dalam kurun waktu tertentu dengan jumlah lebih dari lima jenis tenaga kesehatan yang ditempatkan secara tim/berkelompok.

Nusantara Sehat Individu adalah pendayagunaan SDM Kesehatan dalam kurun waktu tertentu, dengan jumlah dan jenis tertentu yang ditempatkan secara individual.

Drg Arianti menambahkan, bahwa pemenuhan tenaga kesehatan di Puskesmas merupakan alternatif pemenuhan sementara dalam rangka memenuhi kebutuhan Nakes yang belum bisa dipenuhi melalui mekanisme rekuitmen ASN (PNS dan PPPK)

Pemenuhan tenaga kesehatan melalui penugasan khusus, diutamakan untuk mengisi Puskesmas yang memiliki kekosongan tenaga kesehatan di wilayah terpencil dan sangat terpencil.  

Berdasarkan data SISDMK paska seleksi PPPK tahun 2022, masih terdapat sebanyak 404 Puskesmas belum memiliki tenaga dokter, 287 Puskemas di antaranya berada di Puskesmas wilayah terpencil dan sangat terpencil,

3.074 Puskemas tidak memiliki tenaga dokter gigi, 1.644 Puskemas di antaranya berada di Puskesmas wilayah terpencil dan sangat terpencil, serta 6.104 Puskemas belum lengkap 9 jenis tenaga kesehatan.   

Pasca seleksi PPPK tahun 2022 per tanggal 6 Februari 2023, tercatat sebanyak 40 orang peserta penugasan khusus Nusantara Sehat telah lulus seleksi PPPK tahun 2022.

Sampai dengan tahun 2022 terdapat sebanyak 13.683 tenaga kesehatan paska Penugasan Khusus Nusantara Sehat.

”Kementerian Kesehatan memberikan apresiasi sebesar-besarnya atas pengabdian mereka, dan mendorong tenaga kesehatan pasca penugasan khusus Nusantara Sehat untuk dapat berpartisipasi dalam memberikan pelayanan Kesehatan di fasilitas pelayanan Kesehatan milik pihak pemerintah dengan mengikuti seleksi ASN terutama PPPK atau pekerjaan lainnya yang tersedia di sektor swasta,” ungkapnya.

Dalam pelaksanaannya dari tahun 2015 sampai tahun 2022 telah ditempatkan sebanyak 20.933 orang penugasan khusus, terdiri dari 6.027 orang penugasan secara tim yang tersebar di 29 Provinsi dan 14.906 orang penugasan secara individu yang tersebar di 31 provinsi. 

Saat ini terdapat 7.250 orang penugasan khusus Nusantara Sehat yang masih aktif tersebar di 31 Provinsi, 288 kabupaten, dan 2.540 Puskesmas. 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

thirty four − = thirty one