Wamendag: Perlu Strategi yang Komprehensif untuk Genjot Ekspor Tahun Ini

Podium

Fokuskini – Kementerian Perdagangan terus berupaya menggenjot ekspor produk pangan ke pasar global. Lewat cara memastikan keamanan pada produk yang dijual para pelaku usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) melalui berbagai program dan inisiatif.

Wakil Menteri Perdagangan Jerry Sambuaga menyampaikan pesan kepedulian tersebut saat menghadiri kegiatan Bina Masyarakat Calon Eksportir di Kabupaten Minahasa Selatan, Sulawesi Utara hari Sabtu tadi (10/2/2024).

“Kementerian Perdagangan mendukung penuh upaya ekspor produk pangan ke pasar global. Strategi yang komprehensif diperlukan untuk menggenjot ekspor pada 2024 ini. Strategi ini meliputi diversifikasi produk ekspor, peningkatan kualitas dan keamanan produk, serta perluasan pasar ekspor ke negara-negara nontradisional,” imbuh Wamendag Jerry.

Wamendag Jerry lebih lanjut menyatakan, Kementerian Perdagangan memiliki program pendampingan dan sertifikasi Analisis Bahaya dan Pengendalian Titik Kritis (Hazard Analysis and Critical Control Point/HACCP) untuk UMKM ekspor di bidang pangan.

Program ini telah berjalan sejak 2020. Rencananya,sebanyak 12 UMKM ekspor sektor pangan akan mendapatkan pendampingan dan sertifikasi HACCP pada tahun ini. Sertifikasi HACCP dibutuhkan dalam upaya peningkatan kualitas dan keamanan produk pangan ekspor.

HACCP adalah sistem yang bertujuan untuk memastikan keselamatan konsumen dalam mengonsumsi makanan.

HACCP meminimalkan risiko kesehatan yang berkaitan dengan konsumsi makanan, dan meningkatkan kepercayaan tentang keamanan makanan olahan sehingga dapat mempromosikan perdagangan dan stabilitas usaha makanan.

Wamendag Jerry menegaskan, pentingnya menjaga kualitas, keamanan, dan keberlanjutan produk sebagai kunci daya saing produk ekspor ke pasar global. Selain itu, memperluas jangkauan pemasaran produk dengan memanfaatkan peluang pasar nontradisional juga menjadi keniscayaan dalam keberhasilan mengembangkan ekspor.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), neraca perdagangan Indonesia mencatatkan surplus sebesar USD 36,93 miliar sepanjang 2023. Nilai ekspor Indonesia pada periode Januari-Desember 2023 mencapai USD 258,82 miliar, sedangkan nilai impornya sebesar USD 221,89miliar.

Direktur Pengembangan Ekspor Produk Primer, Miftah Farid menyatakan keamanan pangan sangatlah penting untuk penetrasi dan akses ke pasar internasional. Keamanan pangan juga dapat menciptakan reputasi yang baik terhadap produk dan perusahaan dalam jangka panjang.

“Regulasi keamanan pangan saat ini telah menjadi salah satu perhatian di pasar global. Urgensi keamanan pangan meningkat seiring penolakan atas pengiriman ekspor yang tidak memenuhi persyaratan keamanan pangan. Hal ini mengakibatkan pemeriksaan yang lebih ketat pada negara pengimpor dan biaya transaksi perdagangan juga ikut meningkat,” ujar Miftah.

Miftah menambahkan, selain dari sisi nilai tambah dan daya saing produk ekspor, Kementerian Perdagangan juga selalu berupaya memfasilitasipara pelaku usaha dengan membuka akses pasar melalui kerjasama perundingan perdagangan di forum internasional.

Saat ini,Indonesia telah berhasil menandatangani dan mengimplementasikan 37 perjanjian perdagangan, 15 perjanjian perdagangan lainnya masih dalam proses perundingan, dan 16 perjanjian perdagangan lainnya dalam tahap penjajakan.

“Melalui kerjasama perundingan perdagangan internasional, akses pasar akan lebih terbuka dan pemanfaatan sumber daya diharapkan akan lebih optimal untuk meningkatkan ekspor. Semua ini bertujuan untuk memberikan peluang lebih luas kepada para pelaku usaha dalam mengembangkan produk ke pasar internasional,” tambah Miftah.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), neraca perdagangan Indonesia mencatatkan surplus sebesar USD 36,93 miliarsepanjang2023.Nilai ekspor Indonesia padaperiode Januari–Desember2023 mencapai USD 258,82 miliar,sedangkan nilai impornya sebesar USD 221,89miliar. Direktur Pengembangan Ekspor Produk PrimerMiftah Farid menyampaikan,keamanan pangan sangatlah penting untuk penetrasi dan akses ke pasar internasional. Keamanan pangan juga dapat menciptakan reputasi yang baik terhadap produk dan perusahaan dalam jangka panjang.“Regulasi keamanan pangan saat ini telah menjadi salah satu perhatian di pasar global. Urgensi keamanan pangan meningkat seiring penolakan atas pengiriman ekspor yang tidak memenuhi persyaratan keamanan pangan. Hal ini mengakibatkan pemeriksaan yang lebih ketat padanegara pengimpor dan biaya transaksi perdagangan juga ikutmeningkat,” ujarMiftah.Miftah menambahkan, selain dari sisi nilai tambah dan daya saing produk ekspor, Kementerian Perdagangan juga selalu berupaya memfasilitasipara pelaku usahadengan membuka akses pasar melalui kerja sama perundingan perdagangan di forum internasional.Saat ini,Indonesia telah berhasil menandatangani dan mengimplementasikan 37 perjanjian perdagangan, 15 perjanjian perdagangan sedang dalam proses perundingan,dan 16 perjanjian perdagangan lainnya dalam tahap penjajakan.“Melalui kerja samaperundingan perdagangan internasional, akses pasar akan lebih terbuka dan pemanfaatan sumber daya diharapkan akan lebih optimal untuk meningkatkan ekspor.Semua ini bertujuan untuk memberikan peluang lebih luas kepada para pelaku usaha dalam mengembangkan produk ke pasar internasional,” pungkas Miftah.–selesai–Informasi lebih lanjut hubungi: M. Rivai AbbasPlt. Kepala Biro Hubungan MasyarakatKementerian Perdagangan Email: pusathumas@kemendag.go.idMiftah FaridDirektur Pengembangan Ekspor Produk PrimerDitjen Pengembangan Ekspor NasionalKementerian PerdaganganEmail: miftah.farid@kemendag.go.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

one + 3 =