2030: Indonesia Targetkan Penurunan 25% Gangguan Penglihatan

Agenda Baru Fit Afiat LEISURE TIME MOMENTUM Podium

Fokuskini – Jumlah penderita gangguan penglihatan di Indonesia berdasarkan survei Rapid Assessment of Avoidable Blindness diperkirakan 3 dari 100 orang berusia lebih dari 50 tahun mengalami kebutaan, atau berjumlah sekitar 1,6 juta orang.

Penyebab utama gangguan penglihatan adalah kelainan refraksi, sedangkan penyebab utama kebutaan adalah katarak.

Sampai saat ini masalah mata masih menjadi perhatian pihak pemerintah, masih banyak sekali orang yang mengalami gangguan penglihatan. Saat ini di Indonesia kurang lebih ada 1 juta orang mengalami kebutaan. Sementara itu kurang lebih ada sekitar 5 sampai 6 juta orang mengalami gangguan penglihatan, dan sebagian besarnya adalah masih mungkin untuk diatasi.

Dirjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kementerian Kesehatan dr. Maxi Rein Rondonuwu lewat keterangannya mengatakan, gangguan penglihatan dan kebutaan merupakan masalah yang berdampak pada hampir sepertiga populasi dunia saat ini dan diperkirakan akan terus meningkat.

”Penyakit prioritas pada gangguan penglihatan adalah yang pertama katarak, kemudian diikuti kelainan refraksi, glaukoma, dan retinopati diabetik,” ujar Dirjen Maxi pada konferensi pers Hari Penglihatan Sedunia, kemarin.

Cara mengatasi gangguan penglihatan secara komprehensif meliputi kegiatan promotif, preventif, kuratif, dan rehabilitatif yang merupakan amanah dari undang-undang nomor 36 tahun 2009 tentang Kesehatan.

Pemerintah Indonesia menargetkan penurunan gangguan penglihatan sebesar 25% pada 2030. Strategi penanggulangan gangguan penglihatan mulai dari penguatan advokasi dan koordinasi lintas program dan lintas sektor, penguatan peran serta masyarakat dan organisasi kemasyarakatan, pendekatan asesmen kesehatan yang berkualitas melalui peningkatan SDM dan standardisasi, dan penguatan surveilans sampai pemantauan serta evaluasi kegiatan.

“Pemerintah Indonesia bekerjasama dengan berbagai pihak dalam proses mengembangkan Vision Center,” sambung Dirjen Maxi.

Vision Center adalah sebuah bentuk pelayanan kesehatan mata terintegrasi pada fasilitas pelayanan kesehatan di tingkat layanan primer. Pemeriksaan dilakukan secara komprehensif bukan hanya kepada individu, tapi juga masyarakat atau komunitas melalui upaya promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif.

Dalam mengatasi masalah penglihatan di Indonesia, pihak pemerintah butuh keterlibatan dari lintas sektor, seperti organisasi profesi.

Pengurus Pusat Perdami (Perhimpunan Dokter Spesialis Mata Indonesia dr. Yeni Dwi Lestari Sp.M (K) mengatakan tahun ini Kementerian Kesehatan bekerjasama dengan berbagai stakeholder termasuk Perdami mencoba satu pilot project pengembangan Vision Center. Bertujuan menyediakan layanan yang bisa diakses dan terdekat dengan masyarakat.

”Melalui Vision Center ini kami berharap bisa melayani masyarakat untuk skrining deteksi dini penyakit terutama katarak dan pelayanan refraksi. Untuk pelayanan refraksi kita harapkan bahwa Vision Center ini bisa menjadi satu unit atau satu fasilitas yang bisa menyediakan kaca mata dengan harga terjangkau,” ucap dr. Yeni.

Dikatakan dr. Yeni, strategi selanjutnya adalah melalui 3A, yakni Accessible (dapat diakses), Available (Ketersediaan), dan Affordable (Terjangkau).

Melalui Accessible, lanjutnya, masyarakat Indonesia memiliki akses pada layanan kesehatan dimanapun. Setiap penduduk Indonesia memiliki akses pada layanan kesehatan mata di manapun, dan ini sebenarnya bisa dilaksanakan jika layanan kesehatan yang menyediakan layanan kesehatan mata itu berada di tengah-tengah masyarakat itu sendiri.

Sementara untuk Available, pihak pemerintah ingin pemeriksaan mata itu bisa tersedia untuk segala usia, baik bayi baru lahir sampai kepada populasi dengan usia lanjut. Sebenarnya. banyak sekali pemeriksaan mata yang bisa dilakukan secara sederhana dan tidak memerlukan alat-alat yang canggih.

Terkait Affordable, pihak pemerintah ingin kesehatan mata bisa terjangkau harganya. “Jadi kita sudah mulai memikirkan bagaimana caranya bisa menyediakan kaca mata dengan kualitas tinggi namun terjangkau dan bisa diakses oleh seluruh penduduk Indonesia sehingga pasien tersebut bisa melihat dengan lebih baik.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

six + 4 =