Roy Hodgson Memahami Rasa Frustrasi Barisan Suporter Palace

Layar Info Podium TakTik

Fokuskini – Pelatih kepala Crystal Palace, Roy Hodgson mengalihkan pembicaraannya ke pihak pengambil keputusan klub berjuluk The Eagles ketika ditanya juru warta apakah kekalahan telak 5-0 di kandang Arsenal FC dapat menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana masa depan pekerjaannya.

Pemain pengganti Gabriel Martinelli mengubur ambisi Eagles dengan dua gol dalam dua menit waktu tambahan babak kedua, menambah jasa Gabriel dan Leandro Trossard sebelumnya, dan gol bunuh diri Dean Henderson yang menjamin kemenangan tuan rumah menjelang jeda.

Publik suporter tamu mengangkat spanduk bertuliskan “potensi yang terbuang di dalam dan di luar lapangan, keputusan yang lemah membawa kita ke belakang” sementara yang lain memprotes “tidak ada visi bersama, tidak ada rencana terstruktur”.

Hodgson, ketika ditanya apakah ia merasa mendapat dukungan terpadu dari dewan klub masa kecilnya dan orang-orang di atasnya, menjawab begini, “Itu pertanyaan bagi mereka, bukan? Namun jika Anda bertanya kepada saya apakah saya pernah merasakan kurangnya dukungan dari mereka, maka jawabannya adalah tidak.”

“Saya pikir mereka baik-baik saja, tapi maksud saya sekarang dalam situasi yang jelas-jelas Anda diskusikan, dalam skenario yang Anda bayangkan, itu akan menjadi pertanyaan bagi mereka,” singgungnya, dikutip The Irish News.

“Ketika sebuah tim tidak bekerja sebaik yang seharusnya, seseorang harus bertanggung jawab, dan itulah manajernya,” Imbuh Hodgson, mengakui.

Kemenangan penting The Eagles atas Brentford untuk mengakhiri tahun 2023, dan mengakhiri delapan pertandingan berturut-turut tanpa kemenangan tampaknya meredam kritik terhadap Hodgson, namun hasil hari Sabtu kemarin pasti akan menghidupkan kembali banjiran sindiran, terutama setelah kekalahan mereka di pertandingan ulangan putaran ketiga Piala FA tengah pekan dari Everton. di mana mantan manajer Inggris itu secara kontroversial mengganti pemain sayap kiri, Eberechi Eze.

Hodgson memahami rasa frustrasi barisan suporter Palace yang kecewa dan menambahkan, “Yang bisa saya katakan adalah saya pikir mereka berhak atas pendapat mereka mengenai hal tersebut. Saya memahami rasa frustrasi mereka, bahkan kemarahan dan kekecewaan mereka, dan keadaan belum membaik.”

“Kami bisa saja beralasan seperti yang selama ini kami lakukan karena ada beberapa hal yang merugikan kami saat ini, namun intinya adalah jika kami ingin terus maju dan menghindari degradasi dan tampil baik, kami membutuhkan para suporter tersebut. bersama kami. Mudah-mudahan kami dapat melakukan yang terbaik untuk mempertahankan mereka,” harapnya.

Arsenal sementara ini berhasil menjaga jarak jangkau gelar liga utama Inggris, Premier League. Bos The Gunners Mikel Arteta sangat senang dengan cara skuadnya memanfaatkan bola mati. “Dampaknya sangat besar.”

“Kami ingin memulai paruh kedua musim ini dengan performa yang luar biasa, dengan hasil yang luar biasa, dan membangun kembali kepositifan dan momentum itu, dan saya pikir para pemain (mulai) melakukan pekerjaannya dengan baik.”

foto: Getty Images

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

76 − = seventy one