Leigh-Anne Berkarir Solo, Setelah Little Mix Berantakan

Galeri Seni Layar Info Muziek! Podium Video Opsi

Fokuskini – Leigh-Anne Pinnock, mantan penyanyi Little Mix kuartet hasil gemilang X Factor — telah kembali dengan singel baru, “Stealin’ Love”.

Vokalis ini memulai karir solonya tahun lalu dengan singel “Don’t Say Love”, lagu yang terinspirasi dari suasana garasi dan rumah yang diproduseri oleh Jon Bellion dan Pete Nappi. Kemudian ditindaklanjuti dengan “My Love” yang dibantu oleh Ayra Starr.

Sekarang, ia telah membagikan “Stealin’ Love”, lagu bergenre elektro-pop bernuansa R&B, diproduseri oleh Ian Kirkpatrick (Dua Lipa, Justin Bieber) dan ditulis komposisinya oleh Leigh-Anne, Jermaine Jackson, Philip Plested dan RØMANS.

Leigh-Anne dalam keterangannya mengatakan, “Stealin’ Love” menggambarkan saat-saat ketika Anda merasa seperti Anda mencurahkan begitu banyak cinta kepada seseorang, dan tidak mendapatkan apa yang Anda butuhkan kembali. Saya pikir sangat bermanfaat untuk bersikap terbuka dan jujur tentang momen-momen ini.”

Tahun lalu, tulis NME, ia mengisyaratkan bahwa album solo debutnya mungkin akan dirilis pada tahun 2024.

“(Ini) terjadi lebih cepat dari yang saya kira, dan itu bagus. Saya rasa tahun depan pasti. Karena saya ingin melakukan tur, dan sepertinya saya ingin (kembali) tampil, (karena) saya pantas berada di atas panggung.”

Minggu lalu, dia memperbarui status album solonya, dengan menyatakan, “Saya telah menulis dan merekam begitu banyak pekerjaan di album (studio) saya, tetapi saat membuatnya, saya telah membuat koleksi lagu yang cocok dengan dunia mereka sendiri.”

“Lagu pertama akan hadir minggu depan, dan saya akan membagikan lebih banyak musik baru di minggu-minggu berikutnya…, akan menjadi sangat nyata… ”

Leigh-Anne mengungkapkan dalam memoarnya, Believe tahun lalu bahwa anggota Little Mix yang tersisa harus menjalani terapi ketika Jesy Nelson keluar dari Little Mix.

Nelson meninggalkan grup, yang telah menjual 75 juta rekaman di seluruh dunia dan telah menerima lebih dari 15 miliar streaming serta tiga BRIT Awards, pada tahun 2020, dengan mengatakan bahwa gaya kehidupan girlband berdampak buruk pada kesehatan mentalnya.

Menurut Leigh-Anne, kepergian Jesy merupakan traumatik bagi seluruh anggota tersisa. “Semuanya tiba-tiba dan menyedihkan, lalu berantakan,” tulisnya.

“Kami adalah sebuah keluarga, kami berempat seperti saudara perempuan, dan kami sudah seperti itu sejak remaja, jadi tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa kehilangan anggota adalah pengalaman traumatis.”

Anne juga mengungkapkan bagaimana rasisme yang ia hadapi dalam kariernya di hadapan publik telah memengaruhi kepercayaan dirinya. “Saya selalu berkata, haruskah saya merasa seperti ini, setelah mencapai impian saya?,” sungutnya.

“Mengapa kadang-kadang saya merasa sebaiknya tidak berada di sini? Mengapa aku merasa tidak diperhatikan? Mengapa saya merasa tidak terlihat? Mengapa saya tidak dihargai seperti yang lain? Rasanya tidak enak.”

“Saya menyadari bahwa sayalah masalahnya, dan itu membuat saya kehilangan kepercayaan diri,” diakui Leigh-Anne.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

five + = 12